Posted by : King Hairunsyah Thursday, September 5, 2013

1. Akhiran Harga 99,9 atau 99,995....

Trik ini dijuluki charm price atau harga yang menawan. Dengan bilangan yang tak genap, barang tersebut seolah-olah terlihat murah. Konsumen pun terpancing untuk melihat angka paling depan. Misalnya, harga asli sebuah ponsel Rp 2.000.000. Jika si pedagang memasang label Rp 1.999.995, Anda akan terpancing melihat angka 1 dan menyangka harga ponsel itu sekitar Rp 1 juta. Padahal pada faktanya ponsel itu tetap Rp 2 juta. Lagipula, saat ini tak ada lagi uang kembalian Rp 5.



2. Tak memasang banderol

Cara ini biasa diterapkan restoran mewah. Dengan menghilangkan banderol dari daftar menu, pelanggan restoran yang punya cukup uang merasa bebas makan apa saja dan mungkin akan menyesal setelah melihat bon. Trik ini diterapkan ritel-ritel di Amerika dan Eropa, dengan menghilangkan tanda US$. Misalnya memasang banderol "20" pada barang seharga US$ 20. Tanpa embel-embel US$, konsumen merasa harga barang itu murah.

3. Trik membatasi barang

Ini trik yang cukup unik. Dengan memasang poster bertuliskan "Barang ini terbatas, satu orang maksimal 2 unit", konsumen merasa barang tersebut langka dan wajar jika harganya mahal. Karena merasa tak ingin kehabisan, konsumen pun membeli barang tersebut dengan limit maksimal. Padahal sebetulnya dia hanya perlu satu buah saja.

4. Promosi gratis

Promosi adalah kata ajaib yang menjadi jimat para peritel sejak zaman dulu. Saat ini, kata promosi diubah menjadi "beli satu dapat dua" atau "beli motor gratis helm". Padahal peritel sudah membebankan margin barang yang "gratis" itu pada harga keseluruhan.

5. Harga borongan

Ada peritel yang memasang poster seperti ini: 10 kotak Rp 100 ribu. Memang, si peritel tak mengambil margin terlalu besar dari tiap unit barang. Namun ia memancing konsumen agar membeli barang tersebut dalam jumlah banyak. Trik ini biasa diterapkan penjual barang kelontong, makanan kemasan, atau rokok.

Berani mencoba ?

SUMBER

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

Popular Post

Followers

Total Pageviews

Powered by Blogger.

- Copyright © Harian King Hairunsyah -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -